Gadget

Pengalaman (Pahit) Ke Service Center Sony

Sebelumnya saya memang sudah sering mendengar dari internet bahwa Service Center Sony pelayanannya buruk. Tapi sayangnya saya termasuk tipe orang yang tidak mudah percaya begitu saja jika hanya melalui cerita mulut-kemulut. Hati kecil saya masih selalu percaya bahwa perusahaan sebesar Sony tidak mungkin mempunyai SC Β (Service Center) yang jelek-jelek amat.Β Hingga akhirnya saya mengalaminya sendiri.

Oke saya akan bercerita pengalaman ke SC Sony kemarin.

Tapi bukan smartphone Sony saya yang rusak melainkan saya menemani teman saya untuk mengantarkan smartphone Sony miliknya yang rusak.

Singkat cerita kamipun sampai ditempat tujuan dan dengan gagahnya siap mengeluarkan keluh kesah terkait HH yang rusak tersebut.

Setelah teman saya selesai menyampaikan beberapa keluhan mengenai masalah yang menimpa HH nya, saya cukup terkejut dengan perkataan mba-mba CS tersebut.

Berikut ini adalah percakapan-percakapan yang terlontar :

Mba CS : “Kami disini hanya membantu mengirimkan barangnya saja ke Jakarta dan tidak bisa memastikan kapan selesainya”

Mba CS : “Paling cepat 2 minggu tapi tergantung kondisi bisa sampai 2 bulan atau 3 bulan”

Mba CS : “Apakah mas tetap mau kirim barangnya?”

Teman saya : *mengangguk*

Mba CS : “Jika mas nya setuju tolong jika barang nya lama selesai nya jangan komplain kesini ya”

Mendengar kalimat terakhir si mba nya tersebut saya langsung mengernyitkan dahi dan tersenyum. Dari situ bisa dilihat sepertinya cabang SC Sony yang kami datangi ini sudah sering di teror para pelanggan yang kehabisan kesabaran (dan mungkin akal sehatnya) Β terkait barang yang di service tidak kunjung selesai.

Dan lucunya lagi si mba CS nya ini sama sekali tidak tahu-menahu tentang smartphone. Sedikitpun. Saya cukup kerepotan menjelaskan apa bedanya memori internal, eksternal, microsd, dan bahkan microsim. Microsim? Yup, si mba nya ini mengira microsd dan microsim itu sama.

algeria_sony

ilustrasi

 

Sedikit catatan, saya menjelaskan hal-hal diatas karena permasalahan HH temen saya ini hingga (dengan terpaksa) dibawa ke SC adalah karena memori internal dan eksternal nya yang tidak bisa terbaca oleh HH itu sendiri.

Lalu kenapa jadi saya yang menjelaskan padahal bukan HH saya yang rusak? Karena saya lebih paham masalah teknis smartphone dibandingkan teman saya. Jadi bisa dikatakan saya tidak hanya menemaninya saja, tapi sejenis pengacaranya gitu lah.

Akhir kata HH tersebut pun dibungkus dan dengan sangat terpaksa kami ikhlaskan kepergiannya. Ya mau gimana lagi didiemin juga gak bisa dipakai. Jadi biarlah HH tersebut nginep dulu beberapa bulan di SSC.

Jadi kenapa bisa lama?

Dari yang dijelaskan mba-mba CS tadi berarti alurnya seperti ini:

  1. Jika kebetulan kita tinggal dikota kecil HH tersebut akan dikirimkan dulu ke SC Sony pusat (contohnya saja Jakarta) karena SC Sony dikota kecil tidak ada teknisinya.
  2. Setelah sampai di Jakarta HH kita ikut dalam antrian dulu bareng dengan HH kiriman dari kota lainnya maupun HH yang dari jakarta sendiri.Β Nah antriannya ini yang bikin lama. Bayangin aja HH rusak dari kota lainnya juga dikirim ke pusat.
  3. Disini kita hanya bisa menunggu kabar tanpa kepastian kapan HH nya bisa selesai. Kita dikabari jika HH tersebut sudah selesai diperbaiki dan bisa diambil.

Setelah mengalaminya sendiri saya rasa orang-orang banyak berkata pelayanan SC Sony buruk ada benarnya juga. Khusus nya untuk dikota saya. Heran juga sih kenapa bisa begitu. Padahal Sony termasuk pemain lama di dunia Handphone sejak namanya masih Sony Ericsson.

ehmm… sepertinya saya akan cerita sedikit lagi pengalaman saya di SC Samsung. Iya ini yang terakhir deh.

Dulu saya juga pernah mampir ke SC Samsung 2 kali (seingat saya). Pelayanannya sangat cepat, cuma 2-3 hari HH sudah bisa diambil kembali. Bahkan yang HH saya yang satunya selesai hari itu juga (sekitar 2-3 jam).

HH yang pertama rusak karena kelelep air semalaman dan akibatnya tidak mau nyala sama sekali (sepertinya sih konslet). Sedangkan HH yang kedua rusak gara-gara gagal flashing 3 kali berturut-turut dan akhirnya matot. Nah yang kedua ini bikin dag-dig-dug banget sumpah.

Soalnya yang rusak ini bukan HH saya melainkan punya temannya teman saya yang awalnya minta bantu root. Mana yang rusak HH nya mahal banget lagi (Samsung Galaxy S waktu awal-awal riils). Dapat uang darimana coba buat ganti seandainya HH nya gak bisa nyala lagi. Ya tapi akhirnya keluar dengan selamat dan Happy Ending sih.

Perlu diperhatikan artikel ini saya buat bukan untuk menjatuhkan Sony atau semacamnya, melainkan agar Sony bisa berbenah diri supaya kedepannya kualitas SC nya bisa lebih baik. Untuk produk yang dihasilkan saya rasa sama-sama bagus antara Sony maupun Samsung karena saya sudah pernah pegang keduanya. Yang saya bahas disini hanya pada kualitas SC (Service Center) nya saja.

Oke sekianlah artikel mengenai pengalaman saya dengan SC Sony (dan SC Samsung). Tapi artikel diatas itu berdasarkan pengalaman untuk SC dikota saya ya. Untuk dikota lain gak tau gimana pelayanannya. Nah gimana dengan SC Sony dikota kalian gan? Apakah bagus? Ataukah rasanya pahit seperti yang saya alami diatas? Share pengalaman kalian yang HH nya pernah nginep di SC yah.

54 Comments

  • Saya juga ngalamin yang sama di SC Sony. HH saya 3,5 bulan di Jakarta, dan sempet ditelpon untuk konfirmasi kerusakan HH dari teknisi Jakarta. Anehnya, saya beli HH Sony lagi. Nyari anti airnya, Om.

  • Service Center Sony di Pontianak juga jelek om, Pas itu saya nemenin teman saya mau betulin hpnya abis kecelup ke selokan. Nunggu nya waduh-_- 2 bulan

    • Service sony nya di jalan apa mas? Saya juga tgl di pontianak. Saya juga pengguna sony, xperia saya udah 2 tahun gak ada masalah. Sore saya beli, malam nya udah saya root bahkan udah bolak balik di custom rom, udah bolak balik juga di flash ulang. Maklum saya suka ngotak ngatik. Tapi xperia sp saya sampai sekarang masih sehat blm ada rusak.
      Hp saya pernah kemasukan air, terbentur dan jatuh bolak balik pula. Sehat2 aja ni hp. Malah ngecas nya dari malam samapi pagi baru cabut, kira2 ada 6-7 jam saya ngecas, tapi batrai saya belum bocor.
      Xperia sp saya kok awet banget ya?

  • Saya enggak langsung SSC malah lewat konter tempat hh ane beli 5 bulan perih gan…. :’D

  • Sony Center Indonesia emg Suxx pelayanannya

    dulu saya pernah mau Service Laptop Vaio(dulu beli 15jt) rusak gabisa nyala,
    nah udah ke 3 Sony Center berbeda, tapi di oper terus. akhirnya saya males, jd ga jd service
    laptopnya masih ada di kamar sy, saya kerdusin soalnya udh gbs nyala lg

  • Menurut saya walaupun pelayanannya memang jelek, dan saya akui tersebut kalau sc yg di kota kecil memang sulit Dan menunggu antrian yg cukup lama. Dan untuk dii bandingkan dengan Samsung saya rasa itu cukup jauh. Karena perbedaan pemasarannya pun cukup beda. Dimana Samsung lebih mendominan dibandingkan Sony yg jarang Karena identik dengan harga yg mahal. Jadi menurut saya jika Ada yg mengeshare seperti ini saya rasa anda dapat merugikan suatu pihak dimana jika Ada pihak yg ingin membeli hh ini Dan membaca berita ini mangka mereka akan batal? Coba jika Anda yg menjadi pihak penjual, apa yg anda rasakan?

    • Saya sadar jika ada yang membaca artikel ini kemungkinan mereka akan berpikir lagi sebelum membeli.
      Lantas apakah dengan begitu kita harus tetap diam? Klo menurut saya kita tidak perlu menutupi fakta yang ada dilapangan jika memang begitu keadaanya…
      artikel ini saya buat bukan dengan tujuan menurunkan angka penjualan perangkat Sony, tapi lebih kepada agar Sony mau berbenah diri meningkatkan kualitas pelayanan SC nya…
      jika konsumen puas dengan SC nya, tentu akan menjadi nilai tambah saat mereka merekomendasikan perangkat buatan Sony kepada temannya… yang mana pada akhirnya akan meningkatkan angka penjualan Sony sendiri…

      Jika saya menjadi seller tentu saya akan sangat senang jika mendapat kritikan dari pelanggan karena itu menandakan pelanggan peduli dengan produk saya…
      jika mereka tidak peduli tentunya mereka tidak akan mau repot2 mengkritik…
      kritikan tersebut bisa jadi pemacu saya untuk memberikan pelayanan yang lebih baik lagi kedepannya… πŸ™‚

      • ya itu memang benar jika ingin memperbaiki pelayanan sc. akan tetapi mohon di jelaskan kritik anda yang sebenarnya bahwa anda ingin menyarankan peningkatan layanan dari sc sony. kalau kondisinya sudah seperti itu memang patut untuk dibenahi. saya setuju dengan saran anda :D. tapi tidak perlu untuk dibandingkan dengan perusahaan lainnya. nantinya akan timbul perdebatan atau perbandingan terhadap orang yang membaca. kenapa anda tidak melaporkan hal ini kepada pihak yang berwajib atau layanan pengaduan? kalau di share seperti ini sebernanya tidak apa – apa namun di takutan salah pengertian bagi orang yang tidak memahami maksud anda disini. dan juga kenapa anda tidak menuliskan saja maksud anda bahwa anda ini menyarankan tersebut?

        • ya mungkin pada bagian kesimpulan akan saya tambahkan beberapa penjelasan lagi jika artikel ini dimaksudkan agar Sony bisa berbenah… πŸ™‚
          untuk masalah perbandingan saya rasa tetap perlu ditampilkan… karena pembaca mungkin perlu informasi apakah SC dari vendor lain sama seperti ini? atau mungkin lebih bagus? atau mungkin malah lebih parah?
          dan kebetulan saya cuma pernah ke SC nokia, samsung, dan sony… alasan lainnya karena samsung dan sony sama-sama termasuk salah satu merk bergengsi di tanah air… jadi saya rasa tidak masalah sedikit membandingkan keduanya walaupun samsung memang sedikit lebih mahal sekarang…

          saya rasa melaporkan kelayanan pengaduan kurang efektif…
          Jika di SC nya saya sudah diwanti-wanti agar jangan komplain kesana, apalagi jika hanya lewat email…
          jika digubris pun efek nya saya rasa hanya berdampak kepada kita karena kita sudah melakukan komplain berkali-kali… tapi secara keseluruhan pelayanannya akan tetap seperti itu jika tidak ada yg komplain…
          bukankah menyebalkan jika kita harus selalu komplain dahulu baru mendapatkan pelayanan yg cepat?

          Juga artikel ini saya tulis disini dan bukan di layanan pengaduan adalah karena saya sekalian ingin berbagi “pengalaman” dengan pembaca lainnya sesuai dengan judul artikel ini…
          Juga karena saya ingin tahu pendapat pembaca lainnya apakah hanya dikota saya yg pelayanannya seperti ini ataukah dikota lain juga begitu…

  • Saya sarankan juga, jika anda ingin post seperti ini harap di tampilkan juga maksud kritik anda di dalam post. supaya orang tidak salah paham dalam membacanya. saya sebenarnya sering bermain di web ini untuk mencari mod xperia m. karena saya penggunanya :D. akan tetapi setelah membaca berita ini saya agak sedikit bingung dengannya, mengapa? jika anda menuliskan hal ini ” artikel ini saya buat bukan dengan tujuan menurunkan angka penjualan perangkat Sony, tapi lebih kepada agar Sony mau berbenah diri meningkatkan kualitas pelayanan SC nya…jika konsumen puas dengan SC nya, tentu akan menjadi nilai tambah saat mereka merekomendasikan perangkat buatan Sony kepada temannya… yang mana pada akhirnya akan meningkatkan angka penjualan Sony sendiri ” mungkin orang akan lebih mengerti dan berpikir bijak sebelum mengambil keputusan, dan mereka pun tidak langsung berpikiran bahwa produk tersebut lebih jelek dibandingkan dengan yang lainnya.

    • serpti yg saya sebutkan pada komentar satunya saya terima saran agan untuk masalah “penjelasan kritik” untuk saya tambahkan nanti dibagian kesimpulan… πŸ™‚
      sebenarnya sih dari artikel diatas saya tidak ada menuliskan produk sony jelek atau semacamnya, saya cuma mengeluhkan pelayanan SC nya yang buruk dikota saya dan menurut pengalaman pribadi saya

      • kalau pengalaman pribadi sih, saya juga punya gan di SC, namun itu dulu waktu saya di samsung sc, namun saya rasa tidak terlalu penting di ceritakan. nanti takutnya malah salah paham :), terimakasih gan telah menanggapi saran saya πŸ™‚
        yah mungkin orang bebas untuk berekpresi dan mengeluarkan pendapatnya masing – masing gan. itu semua tergantung orang yang menghadapi saja gan :). sekali lagi terimakasih πŸ™‚

        • yup menurut saya pendapat itu bebas disampaikan tp tentu dengan batasan-batasan jangan sampai kebablasan memaki-maki dan berdasarkan fakta yg ada.. πŸ™‚
          tidak apa-apa gan, saya senang berdiskusi dan tidak mungkin pendapat semua orang itu sama… πŸ˜€

        • Bagi saya itu sah sah saja kok.tidak ada unsur negativ-nya…kita sebagai konsumen punya hak dong utk berkomentar…apalagi menyangkut produc yg kita pakai…itu juga baik utk produsen yang mana dia bisa berbenah pabila ada kekurangan..salam om postingannya mantap..

          • Ya jika menurut anda sah, apakah sah jika pihak yg bersangkutan bwlum mengetahui permasalahan ini? Yah kalo untuk berbenah pada produsen itu memang benar jika benar adanya. Namun jika anda konsumen dari produk ini mengapa anda menyalurkan aspirasi anda disini? Mengapa tidak langsung ke xperia carenya saja bertanya jika anda. Customernya? Saya saja nanya permasalahan xperia m saya waktu tiba2 mati sendiri hh nya?

  • sebenarnya SC Sony memang begitu dan hampir semua SC Smartphone kebanyakan adanya begitu, tapi kalau dilihat dan diperhatikan produk sony sangat jarang ditemukan kerusakan pada Hardware maupun Software, dan sy sendiri sudah merasakannya, meskipun demikian appun yang dialami pengguna sony sendiri pasti sdh memahami betul fasilitas yg diberikan dan dimanjakan Produk Sony tersebut

    • Tidak semua sc memiliki masalah yang sama, saya menggunakan produk yang lain, dan pernah rusak, tidak sampai dua minggu saya sudah dihubungi dan barang saya sudah bisa di pakai kembali. Barang jarang rusak tidak juga, saya bergabung dengan beberapa forum pengguna sony, dan saya memang penggemar produk sony, ada banyak laporan yang membuat mereka harus berurusan dengan sc, kalau berhubungan dengan software bisa diselesaikan dengan cepat, tapi jika masalahnya penggantian sparepart, bisa hitung bulan (oh what a nightmare!!!). Benar, tidak semua produk sony lemah, tapi itu tidak menjadi maaf untuk pelayanan after sales yang buruk. Saya sangat berharap ada perbaikan yang berarti dari sony sehubungan dengan masalah ini.

  • Saya menggunakan produk sony. Saya puas dengan kinerjanya sampai saya harus berurusan dengan sc. Masalah cara kerja yang lambat ternyata bukan hanya di kota kecil, saya tinggal di bandung, dan sejak dari tanggal 9 Januari smartphone saya sudah masuk ke sc, sayangnya hingga sekarang belum selesai juga. Kondisi ini sangat disayangkan, ini membuat saya berpikir dua kali untuk menggunakan kembali produk dari produsen yang sama. Dan sekiranya rekan atau sanak keluarga yang berencana untuk membeli produk dari produsen ini saya pasti akan mengingatkan pengalaman buruk saya. Bisa jadi buruknya kinerja sc merupakan salah satu faktor rendahnya penjualan produk sony di banding saingannya yang lain.

    • yah iya memang seperti itu mungkin apa adanya, selain dari buruknya pelayanan sc dan harga yg relatif lebih mahal daripada produk yang lain. namun disamping itu produk ini saya rasa memiliki keunggulan yang cukup baik seperti pada fitur aplikasi, kualitas produk itu sendiri. di indonesia memang penyebaran gadget ini masih sedikit dan belum mendominan karena sudah di dominasi oleh produk yang lain. jadi saya rasa sony mungkin masih perlu berbenah soal ini jika benar adanya. dan yaa saya rasa jangan dijadikan beban dalam permasalahan ini jika ingin membeli produk apapun. dari kita sendiri pun harus bisa menjaga produk yang kita pakai dengan baik untuk menjaga – jaga jika terjadi kerusakan yang sangat parah dan tidak dapat diperbaiki oleh service center lagi. πŸ˜€

      • Saya pikir sony memiliki daya saing yang baik dari segi kualitas produk, dan harga yang masih masuk akal di banding produk tetangga, dan saya tidak akan pernah beranjak dari produk ini jika scnya tidak begitu. Saya akan kembali lagi ke produk ini jika scnya sudah dibenahi. Tidak selalu konsumen yang harus dipersalahkan karena produk yang rusak. Ada saja musibah yang tidak pernah diharapkan terjadi. Bagi saya, pelayanan after sales menjadi salah satu pertimbangan penting sebelum membeli sebuah produk, masalahnya dari sekian banyak produk yang saya gunakan hampir semua berurusan dengan sc, entah itu karena ketuaan atau pemakaian.

        • yah itu benar juga sih, permasalahan sc juga menjadi pertimbangan juga untuk pembeli produk ini. saya juga menggunakan produk ini terutama xperia m dan xperia e1. yah saya sendiri memang belum berhubungan dengan sc, kecuali via online melalui xperia care, dan untuk xperia care itu cukup memuaskan saya rasa . karena saya bisa langsung bertanya di sc yang terdapat di amerika sana. konsumen jika tidak dapat dipersalahkan secara langsung dalam hal rusaknya barang , karena pihak sc harus mengetahui terlebih dahulu penyebab kerusakan tersebut. namun saya rasa selama itu masih kerusakan di software, itu masih dapat di perbaiki dengan mudah. namun jika sudah kena pada hardware itu cukup rumit untuk perbaikannya sendiri.

          yah berharap saja sony dapat berbenah agar tidak dapat mengecewakan konsumen seperti kita lagi πŸ˜€

  • BENAR BENAR BURUK PELAYANANNYA, Saya beli sony z ultra tanggal 22/07/2015 tanggal 24nya dua hari kemudian saya Ke service centernya, untuk upgrade karena perangkat minta diupgrade melalui komputer untuk naik versi, sesampainya di Roxy Jakarta(service center) jam 11 siang kurang. Sudah banyak yg antri. Kemudian saya minta nomor antrean. Tapi CS bilang habis nomor antriannya. Terus bagaimana kata saya..?? Dia bilang nanti dibagikan lagi. Oke saya tunggu sampai 1jam blm juga dibagikan, saya tunggu lagi sampai 2 jam blm dibagikan juga. Saya tanya lagi sama pegawai disana. Bagaimana kelanjutannya ini..?? Dia bilang sudah over load besok aja kesini lagi..???? Saya datang Jauh2 disuru pulang balik lagi besok..?? Akhirnya saya pulang, dan hari ini tanggal 13 agustus 2015 saya datang lebih pagi jam 10 pagi. Roxy kebetulan sudah buka, saya langsung naik kelantai 3 dimana service center itu berada. Ternyata sudah pindah diluar gedung Roxy, menurut show room nya. Akhirnya saya buru2 cari takut antri lagi. Pas sampai TKP tidak antri, saya langsung bisa keCS nya, saya ngomong apa keluhan saya, mau upgrade versi, dengan santainya si CS bilang, kita ga bisa langsung jadi. Tunggu minimal 2 minggu atau lebih baru selesai. Karena kita ga ada soft warenya. Kalau mau langsung kecempaka mas aja. Disana ada. APAAAAAAAAA…???? Sialan ga..??? Keseeeeeel ga..??? Masa cuma upgrade mau 2 minggu..?? Gila ini menurut saya. Saya disuru ke cempaka mas. Saya yakin ga bisa satu hari selesai juga. Nyseeeeeesssssseeeelll beli sony. Saya himbau deh, pikir2 panjang lagi kalau mau beli produk Sony, Nyseeeeeesssssseeeelll nanti. SANGAT SANGAT BURUK PELAYANANNYA.

  • maaf ikutan nimbrung
    sebenarnya bukan hanya sony atau samsul aja om
    karena saya sendiri punya teman orang SC (maaf tidak saya sebutkan)
    temen saya kerja di SC Pusat salah satu pocin di jakarta
    jadi begini kesimpulannya :

    1. menurut kata teman saya SC bukan merekrut orang berdasarkan SKILL tapi berdasarkan KENAL atau PUNYA SAUDARA orang dalam (jadi untuk serice masih diragukan) hal tersebut terbukti karena teman saya pun gak mudeng apa yang dinamakan EMMC..

    2. di atas sudah dijelaskan kalau tinggal di kota kecil masih menunggu dikirim kejakarta
    itu benar dan bahkan sampai jakarta pun bukan hanya antri tapi menunggu sampai minimal 10 unit HH rusak baru dipegang (diservice)
    SEMOGA BISA MENJADI PELAJARAN UNTUK KITA SEMUA

  • ana beli hp sony m4 aquos terbaru…..jelang 1 minggu speakernya error.ane datengin tuh sc sony di jakarta..alhmdllhnya di ganti dgn hp baru hanya 1 minggu tdk terlalu lama juga akhirnya datang. tapiiiiiiii setelah di ganti baru muncul permasalahan baru kamera galat tidak di kenal.akhirnya datang lagi ke sc sony garansi tam area bogor….dan bertemu cs nya.dilayanin dgn baik……..dan seperti biasa dia berkata ” kalau kamera ini tidak bisa di buka harus di software” dan harus menunggu 1 bln……..akhirnya ana setuju menunggu 1 bln lamanya….sesudah 1 bln lamanya menunggu akhirnya ana datang lgi untuk ambil tuh hp dengan wajah sedikit senang karena hp mau di ambil.eh malah kecewa dgn sikap cs nya bilang ” maaf hp nya belum selesai di perbaiki kemungkinan 1 bln lagi. segitu cuma software saja apalagi kerusakan parah bisa2 sampai 1 thn.Sampai kapan pelayanan service sony seperti ini.bobrok….tidak sesuai dengan kwalitas .

  • gue udh baca coment dr bawah. . lebih baik ke konter2 biasa aja bro/sis. tp jangan lupa liat kualitas tukang servise nya “yang udah lama di dunia hh” .. paling lama 2 harian lw gak bisa yah gak bisa tp di usahain dulu.

  • Jelek, jelek, jelek. Ini pengalaman bukan di daerah aja, saya servis di jakarta aja bisa 3 bulan baru bener, itu ganti baterai doang loh. Yang pegang Sony emang rada gila, terakhir baca berita pengalaman begini dibilang sama head marketing nya black campaign.

    Buat yang mau beli sony, pikir 2 kali deh, emang bagus produknya, kaya saya naksir z5 compact, tapi inget cs nya (uda 2x pahit), beh, ga lagi deh

    Buat yang uda beli hp nya, kalau rusak dan ga bisa langsung ganti baru, mampir toko servis aja deh, ga guna klaim garansi sony, beli mahal2 tapi berminggu2 ga bisa dipakai.

  • Memang Kampret tu sony Sekalian GJ CELL Mall Pekanbaru Jual HP rusak gak tanggung jawab hp bekas di kotakin lagi mungkin.

  • hp sony xperia M saya juga tb2 muncul tulisan “type password to decrypt storage” saya bawa ke servise center katanya hardware nya yg rusak dan biaya 80% dr harga beli.mending beli hp baru dan aku buang aja hp nya drpd di servise dg biaya mahal,.. swediiihh..

  • saya dari jogja, dulu saya memakai xperia M dual (android pertama saya). saat itu entah kenapa slot usb rusak dan ndak bisa charging. saya datang ke SC sony di jalan solo sebrang gardena. (ada 2 SC sony di jogja waktu itu, di jl solo dan di taman siswo)
    saat itu katanya suruh ninggal dulu mau diperbaiki. katanya 3 hari kelar. saya diminta mengisi form jikalau nanti akan di upgrade / ganti OS. dalihnya dari SC mendapat ganti biaya dari pusat jikalau ada pergantian / claim OS . ok deh saya ttd (saya kurang paham waktu itu). Setelah 5 hari tiada kabar, saya datang lagi dong karena tidak ada pemberitahuan. saat itu sama saja g bisa dicharge (trus nginep disana + ganti OS ngapain dong).
    saat itu saya diminta ke SC di taman siswo karena katanya akhir bulan nanti SC di jl solo mau closing, kontrak habis (wtf)
    setelah beda hari saya ke SC tamsis. disana saya diminta ngisi form lagi tentang upgrade OS. saya bilang apakah itu penting, soalnya kan udah di upgrade kan?
    mereka berkata itu SOPnya. yawes lah daripada debat, kasian antrinya puanjang bgt di suatu tempat yg sempit sekali (3×6 meter ruangannya).CS bilang, kalo ini bisa sampai 3 bulan, nanti ganti mesin katanya. wow lama ya, akhirnya saya ttd.setelah beberapa hari saya memutuskkan membeli gadged baru (galaxy tab 3) soalnya hp kan udah ada, jd beli tab saja lah.
    mungkin itu sih yang bikin agak gemes, after servicenya lama. padahal nyaman sih dipakai sony. andai aja secepat samsung, servicenya cepat dan ada di beberapa tempat dijogja.

    • Ini M5 Dual saya, beli Sept 16, 2hr trakhir udah gak mau dicharge. Mau dimasukin SSC kok kayaknya suram banget ya baca pengamalannya hiks…. Udah dari 2006 pake SONY (Ericksson) padahal dan memilih tetep setia, tapi ini kok dapet masalahnya cepet bgt belum ada setengah taun

  • sama bruh, hp saya juga dulu cuma kena microphone nya aja. tp biaya servisnya sampe 500 ribu. itu pun nunggunya harus 2 bulan. setelah servis pun hp saya jd ga waterproof lagi. dan skrg yang rusak jd kameranya. ogah lagi dahh beli sony

Leave a Comment

Open

All for Joomla All for Webmasters