Pengalaman (Pahit) Ke Service Center Sony

Pengalaman (Pahit) Ke Service Center Sony

Sebelumnya saya memang sudah sering mendengar dari internet bahwa Service Center Sony pelayanannya buruk. Tapi sayangnya saya termasuk tipe orang yang tidak mudah percaya begitu saja jika hanya melalui cerita mulut-kemulut. Hati kecil saya masih selalu percaya bahwa perusahaan sebesar Sony tidak mungkin mempunyai SC  (Service Center) yang jelek-jelek amat. Hingga akhirnya saya mengalaminya sendiri.

Oke saya akan bercerita pengalaman ke SC Sony kemarin.

Tapi bukan smartphone Sony saya yang rusak melainkan saya menemani teman saya untuk mengantarkan smartphone Sony miliknya yang rusak.

Singkat cerita kamipun sampai ditempat tujuan dan dengan gagahnya siap mengeluarkan keluh kesah terkait HH yang rusak tersebut.

Setelah teman saya selesai menyampaikan beberapa keluhan mengenai masalah yang menimpa HH nya, saya cukup terkejut dengan perkataan mba-mba CS tersebut.

Berikut ini adalah percakapan-percakapan yang terlontar :

Mba CS : “Kami disini hanya membantu mengirimkan barangnya saja ke Jakarta dan tidak bisa memastikan kapan selesainya”

Mba CS : “Paling cepat 2 minggu tapi tergantung kondisi bisa sampai 2 bulan atau 3 bulan”

Mba CS : “Apakah mas tetap mau kirim barangnya?”

Teman saya : *mengangguk*

Mba CS : “Jika mas nya setuju tolong jika barang nya lama selesai nya jangan komplain kesini ya”

Mendengar kalimat terakhir si mba nya tersebut saya langsung mengernyitkan dahi dan tersenyum. Dari situ bisa dilihat sepertinya cabang SC Sony yang kami datangi ini sudah sering di teror para pelanggan yang kehabisan kesabaran (dan mungkin akal sehatnya)  terkait barang yang di service tidak kunjung selesai.

Dan lucunya lagi si mba CS nya ini sama sekali tidak tahu-menahu tentang smartphone. Sedikitpun. Saya cukup kerepotan menjelaskan apa bedanya memori internal, eksternal, microsd, dan bahkan microsim. Microsim? Yup, si mba nya ini mengira microsd dan microsim itu sama.

algeria_sony

ilustrasi

 

Sedikit catatan, saya menjelaskan hal-hal diatas karena permasalahan HH temen saya ini hingga (dengan terpaksa) dibawa ke SC adalah karena memori internal dan eksternal nya yang tidak bisa terbaca oleh HH itu sendiri.

Lalu kenapa jadi saya yang menjelaskan padahal bukan HH saya yang rusak? Karena saya lebih paham masalah teknis smartphone dibandingkan teman saya. Jadi bisa dikatakan saya tidak hanya menemaninya saja, tapi sejenis pengacaranya gitu lah.

Akhir kata HH tersebut pun dibungkus dan dengan sangat terpaksa kami ikhlaskan kepergiannya. Ya mau gimana lagi didiemin juga gak bisa dipakai. Jadi biarlah HH tersebut nginep dulu beberapa bulan di SSC.

Jadi kenapa bisa lama?

Dari yang dijelaskan mba-mba CS tadi berarti alurnya seperti ini:

  1. Jika kebetulan kita tinggal dikota kecil HH tersebut akan dikirimkan dulu ke SC Sony pusat (contohnya saja Jakarta) karena SC Sony dikota kecil tidak ada teknisinya.
  2. Setelah sampai di Jakarta HH kita ikut dalam antrian dulu bareng dengan HH kiriman dari kota lainnya maupun HH yang dari jakarta sendiri. Nah antriannya ini yang bikin lama. Bayangin aja HH rusak dari kota lainnya juga dikirim ke pusat.
  3. Disini kita hanya bisa menunggu kabar tanpa kepastian kapan HH nya bisa selesai. Kita dikabari jika HH tersebut sudah selesai diperbaiki dan bisa diambil.

Setelah mengalaminya sendiri saya rasa orang-orang banyak berkata pelayanan SC Sony buruk ada benarnya juga. Khusus nya untuk dikota saya. Heran juga sih kenapa bisa begitu. Padahal Sony termasuk pemain lama di dunia Handphone sejak namanya masih Sony Ericsson.

ehmm… sepertinya saya akan cerita sedikit lagi pengalaman saya di SC Samsung. Iya ini yang terakhir deh.

Dulu saya juga pernah mampir ke SC Samsung 2 kali (seingat saya). Pelayanannya sangat cepat, cuma 2-3 hari HH sudah bisa diambil kembali. Bahkan yang HH saya yang satunya selesai hari itu juga (sekitar 2-3 jam).

HH yang pertama rusak karena kelelep air semalaman dan akibatnya tidak mau nyala sama sekali (sepertinya sih konslet). Sedangkan HH yang kedua rusak gara-gara gagal flashing 3 kali berturut-turut dan akhirnya matot. Nah yang kedua ini bikin dag-dig-dug banget sumpah.

Soalnya yang rusak ini bukan HH saya melainkan punya temannya teman saya yang awalnya minta bantu root. Mana yang rusak HH nya mahal banget lagi (Samsung Galaxy S waktu awal-awal riils). Dapat uang darimana coba buat ganti seandainya HH nya gak bisa nyala lagi. Ya tapi akhirnya keluar dengan selamat dan Happy Ending sih.

Perlu diperhatikan artikel ini saya buat bukan untuk menjatuhkan Sony atau semacamnya, melainkan agar Sony bisa berbenah diri supaya kedepannya kualitas SC nya bisa lebih baik. Untuk produk yang dihasilkan saya rasa sama-sama bagus antara Sony maupun Samsung karena saya sudah pernah pegang keduanya. Yang saya bahas disini hanya pada kualitas SC (Service Center) nya saja.

Oke sekianlah artikel mengenai pengalaman saya dengan SC Sony (dan SC Samsung). Tapi artikel diatas itu berdasarkan pengalaman untuk SC dikota saya ya. Untuk dikota lain gak tau gimana pelayanannya. Nah gimana dengan SC Sony dikota kalian gan? Apakah bagus? Ataukah rasanya pahit seperti yang saya alami diatas? Share pengalaman kalian yang HH nya pernah nginep di SC yah.

Comments

comments

Share this post